Sabtu, 07 Maret 2009

Petualangan di Pemandian Alami













PEMANDIAN BATU ASAHAN

Pemandian Batu Asahan. Adalah sebuah air terjun yang dijadikan tempat pemandian oleh penduduk yang terletak di kaki Gunung Bungsu. Tepatnya, di Jorong Bawah Durian, Nagari Gurun, Kecamatan Harau, Kabupaten Limopuluah Koto sekitar 15 km dari Kota Payakumbuh ke arah utara.

Pemandian ini belum banyak dikenal orang. Yang sering berkunjung hanyalah masyarakat setempat. Itupun kalau mereka membawa teman dari nagari atau daerah lain. Jika tidak, pemandian itu pun tampak lengang, tak ada yang datang.

Ketika saya mengunjungi pemandian ini lagi setelah delapan tahun terakhir ke sana, memang terasa tempat itu sangat jarang dikunjungi. Mengamati jalan setapak yang telah ditumbuhi rumput liar setinggi pinggang orang dewasa, semakin meyakinkan saya, bahwa tak ada orang yang datang ke tempat itu. Karena kondisinya itu, saya bersama dua orang teman, sempat tersesat dan salah jalan mengikuti jalur ke perkebunan penduduk. Kami baru sadar ketika berada di hulu air terjun.

Air terjun ini masih sangat sederhana dan seadanya. Memiliki ketinggian lebih kurang empat meter dengan lebar 1 meter. Air terjun ini ditampung dalam sebuah tempat seperti bak berukuran sekitar 6 x 6 meter. ‘Bak’ inlah yang dijadikan tempat pemandian. Airnya yang dingin mengalir ke hilir juga membentuk air terjun mini dan diapit dinding-dinding yang berlumut tebal dan tertampung pula di sebuah ‘bak’ berukuran sama yang juga dapat dijadikan tempat pemandian. Selanjutnya, aliran air ini dijadikan sumber pengairan sawah.

Tidak hanya air dari pemandian itu yang dimanfaatkan penduduk, namun juga air yang di hulu-bagian atas air terjun, juga dimanfaatkan petani gambir. Tepat di atas air terjun besar, ada tempat penampungan dengan genangan air yang sangat dalam. Air di tempat ini, kata penduduk setempat, tidak pernah kering. Tidak seperti air terjun yang debit airnya akan berkurang jika musim panas, air ini tak pernah berkurang. Diduga di tempat itu ada sumber mata air.

Sebenarnya, jika ditelusuri, tak jelas mana yang menjadi hulu dari air terjun Batu Asahan ini, karena di atas mata air itu juga mengalir air yang kemudian membentuk air terjun kecil menuju mata air tersebut. Air ini yang dimanfaatkan petani gambir untuk berbagai kebutuhan.

Lokasi pemandian tertutup dinding bebatuan. Kountur atau topografinya seperti patahan atau lembah yang ditengahnya mengalir anak sungai yang membentuk air terjun disebabkan airnya mengalir di bebatuan yang bertingkat-tingkat. Sehingga jika dilihat seolah ada tiga air terjun, dua dengan ukuran kecil dan satu air terjun besar. Dari bebatuan yang berada di sisi air terjun itu juga menetes air dari tanah dan akar pepohonan yang tumbuh subur di atasnya. Layaknya hutan hujan, maka air-air yang menetes itu sangat sejuk dan dapat diminum jika mengetahui prosesnya.

Pada dinding batu yang berada di kiri kanan air terjun, Anda hanya bisa duduk, tidak berdiri. Karena dinding itu seperti bebatuan yang tersusun dan membentuk sudut yang sangat kecil, hanya sekitar 45 derjat sehingga menyerupai atap rumah tanpa bagian tengahnya. Sedangkan, dinding yang berada persis di air terjun juga berbentuk sama. Seperti halnya pertapa di air terjun, maka Anda dapat melakukan hal serupa, duduk dan ditutupi air terjun.

Diantara dinding-tempat air itu mengalir Anda tetap bisa berdiri, bahkan melompat-lompat. Susunan batu inilah yang mengelilingi air terjun. Jika hujan, tempat ini sekaligus dapat dijadikan tempat berlindung. Bahkan kondisi batu yang demikian itu membuat jalur menuju air terjun utama, harus dilewati dengan merangkak, atau Anda harus punya keahlian khusus untuk melaluinya dengan cara berdiri.

Memang sangat beruntung orang yang punya keahlian khusus, jika berada di sini, karena dinding atau tebing itu juga bisa dijadikan lokasi climbing. Namun ini hanya disarankan untuk profesional, sebab dinding yang dimaksud, berbentuk hang atau menggantung. Anda dapat melewatinya dengan tangan kosong, sendirian atau dibantu teman dengan menaiki punggungnya ataupun dengan cara lain yang Anda kuasai. Setelah dapat mencapai atasnya, Anda sudah bisa berjalan di sana, dan melanjutkan perjalanan melihat bagian atas air terjun, atau sumber mata airnya..

Jangan khawatir bagi Anda yang tidak punya kemampuan khusus, karena Anda tetap dapat menikmatinya dengan jalur berbeda. Tetapi sedikit lebih lama dan melelahkan dari jalur cepat tersebut. Namun jika melewati jalur ini, dengan ketinggian kebiuh kurang 700 mdpl ini, melihat ke arah timur akan tampak Gunung Sago dan pemandangan Kota Payakumbuh.
Dari atas sini, lokasi air terjun sudah berada di bawah pandangan. Seperti halnya melihat pepohonan hutan lindung yang luasnya tidak sampai satu hektar, mencoba bertahan di tengah pembabatan hutan secara liar. Karena bagian atas, kiri, dan kanan lokasi itu, sudah dijadikan perkebunan gambir, sementara di bagian bawahnya, areal persawahan terbentang luas.

Untuk menuju mata air dari jalur atas, juga tidak mudah, sebab jalur yang berada di perkebunan gambir tersebut sangat jarang sekali dilewati. Sehingga jalannya dipenuhi semak belukar dan pepohonan. Namun jika Anda berani menguji nyali, tantangan yang dilalui akan sebanding dengan apa yang didapatkan nantinya. Anda akan melihat air terjun dengan nuansa berbeda: karena seluruh lokasi air terjun akan kelihatan dari tempat ini.

Lalu bagaimana cara menuju Pemandian Batu Asahan? Jika menggunakan kendaraan pribadi, membutuhkan waktu lebih kurang 30 menit untuk sampai di jorong Bawah Durian, melewati jalan lintas Sumbar-Riau dari kota. Tujuh kilometer sebelum gerbang masuk ke objek wisata Lembah Harau, di Simpang Ampek Tanjuangpati, pilih jalan yang menuju Nagari Lubuak Batingkok. Dalam perjalanan, di bagian Tenggara, Anda akan melihat Gunung Bungsu. Jika menggunakan kendaraan umum, naik angkutan desa (yang lebih dikenal dengan Sago) tujuan Nagari Gurun di terminal Pasar Payakumbuh. Hingga pemberhentian terakhir anda harus menyewa ojek.

Untuk menuju Nagari Gurun yang juga terletak di kaki Gunuang Bungsu itu, ketika sampai di Lubuak, masuk lagi ke simpang jalan menuju Nagari Gurun. Ada dua persimpangan lagi, sebelum perjalanan dengan kendaraan berakhir. Pertama, di simpang tiga Nagari Gurun, pilihlah jalan menuju Jorong Bawah Durian. Jalan yang akan dilewati lebih banyak jalan tanah pegunungan daripada jalan aspal. Kemudian anda akan temuka satu persimpangan lagi, simpang empat. Disini lebih mudah menandainya, karena salah satu simpangnya, merupakan gerbang mesjid. Anda tinggal masuk ke gerbang mesjid itu saja.

Kendaraan mesti diparkir di halaman mesjid ini, untuk kemudian berjalan kaki. Perjalanan yang sesungguhnya baru dimulai. Di awal perjalanan dengan jarak lebih kurang satu kilomater, Anda terlebih dulu melewati kolom ikan, dan selanjutnya melalui pematang sawah dan dan perkebunan.

Jika mulai berjalan kaki di atas pukul 10.00 WIB, kalau tidak hujan, maka Anda akan merasakan perbedaan suhu, beberapa puluh meter sebelum sampai di lokasi. Hawa sejuk menyeruak, saat menyebrangi anak sungai kecil, yang mengalir dari air terjun tersebut. Tumbuhan yang rapat di kiri kanan jalan juga menambah kesejukannya. Suara air yang jatuh terdengar semakin jelas.

Banyaknya rumpun bambu adalah sebagai tanda bahwa anda telah mencapai lokasi.. Selanjutnya terlihat seperti sebuah goa batu yang dikelilingi tanaman dan di bawahnya mengalir air.*** (ROMI MARDELA)

by padangmedia.com

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar